Minggu, 25 Maret 2012

Miskin dan Kaya?


Oke, mungkin saat baca tulisan ini kalian bakal bertanya tanya "kejedot dimana nih?" ato "Udah ngabisin berapa sabun?" ato mungkin juga "Elo nggak kena tomcat kan?" . Enggak..gw nggak kejedot atau apalah, cuman tadi malem gw nonton Iklan om om rocker girang tak beralis secara berlebihan sehingga gw mimisan dan otak gw jadi cemerlang. Sumpah itu juga ngawur. Ide tulisan ini gw dapet beberapa hari lalu saat sebuah kejadian terjadi. Kejadian yg ngebuat gw berasa (gagal menjadi seorang lelaki) ingin merenung. Jadi kali ini gw bakal share kejadian itu dan hasil renungan gw.


Jadi gini belakangan ini gw punya temen, dia itu (sebut saja bunga, 17 th). Si bunga ini kaya dari lahir, you know lah~ Awalnya semua berjalan kondusif, aman, terkendali. Kita semakin akrab, kadang suka smsan. Tapi semua berubah saat negara api menyerang waktu dia tau kondisi gw yg sebenernya. Iya... Gw itu berasal dari keluarga yg tidak miskin kurang kaya, dan begitu dia tau dia seolah menjauh. Jangankan bilang "selamat pagi" lewat sms, nyapa pas ketemu aja udah gak pernah. Berhari dia gak kontak gw, sebenernya gw khawatir tapi gw ambil positif aja. Gw renungin semua yg terjadi belakangan ini hingga tercetus suatu alasan yg logis.


"Mungkin dia menjauh karena gak ingin temenan ama orang semacam gw" Celetuk Gw dalem hati. "Lagian jaman sekarang mana ada orang kaya yg mau temenan ama orang menengah kebawah seperti gw. Mungkin dimata dia orang semacem gw itu hanya sebagai parasit kalo dijadiin temen" Gw semakin memperjelas argumen .






Nah! Kadang gw gak habis pikir ama orang yg kaya gitu. Berteman cuma karena materi. WTF men, lo temenan ama bakrie aja kalo mau punya temen kaya dan punya apa. Menurut gw sih, mereka itu orang orang yg rapuh. Gimana enggak, mereka orang kaya dan temennya sedrajat juga yg pasti dan temennya ini pasti berpemikiran yg sama. Cari temen yg kaya aja.nah kalo keluarga lo bangkrut dan perlu pertolongan, mereka bakal ninggalin elo semudah aurel move on dari tulang rusuknya. Beda kalo lo temenan menengah ke bawah, mereka bakal ada disaat lo susah maupun seneng nggak peduli lo anaknya siapa.


Dan saat merenung itu, gw menarik beberapa keuntungan hidup dan dilahirkan menengah kebawah. Tapi ini menurut gw ya


-Jarang terkena penyakit yg aneh aneh
Yak, keuntungan pertama adalah itu. Lo liat aja orang orang kaya sakitnya aneh aneh, stroke, jantung, kolesterol, gula atau apalah. Menengah kebawah paling cuma pusing, batuk, pilek, paling mentok maag karna gak makan beberapa hari.


-Jadi lebih kreatif
Ini terjadi pada diri gw sendiri, tepatnya dalam hal Internet. Gw jujur selama ini gw internetan cuma modal hp butut+opera mini yg gw akalin biar bisa gratis internet. Walla, dan itu berhasil. Sekarang gw bebas akses internet 24 jam tanpa biaya + download. Tapi kalo download masih kurang maksimal karna cuman bisa 15mb hp gw udah ngehang. Nah tapi kreatifnya gak sebatas itu, belakangan temen gw ada yg bisa download 160mb dg sukses tanpa biaya sepeser pun.


HP Butut




-Lebih berasa hidup karena ada tantangan
Hidup menengah kebawah lo bakal ngerasa lebih hidup karna tiap hari lo bakal ngalamin hal beda seperti ditagih utang, dikejar tukang kredit, mikir gimana makan besok, dll. Siklus idup orang kaya menurut gw monoton banget : Bangun-makan-sekolah-pulang-makan-hangout-pulang-tidur
Gak ada sedikitpun tantangannya.




-Ada impian dan tujuan yg harus dicapai
Nah! Ini yg menurut gw penting. Sebagai kaum menengah kebawah semua punya impian dan tujuan yg dicapai. Ingin hidup makmur, lebih kaya atau apalah. Sementara hidup orang kaya udah stag disegitu aja, gak ada impian yg mereka ingin wujudkan. Kalo menurut gw hidup itu ibarat naik tangga. Kalo orang menengah kebawah kita mesti berjuang untuk naikin tangga itu, dan kalo suatu saat lagi kita jatuh kita udah apal jalan untuk naik lagi. Sementara si kaya ibarat orang yg udah ada dipuncak tangga, mereka nggak pernah ngrasain perjuangan naik tangga. Jadi bila suatu saat nanti mereka jatuh mereka musti berjuang tanpa tahu kondisi anak tangga yg kita naiki.


Dan saat itu juga gw nemu sebuah kata motivasi yg bikin gw semangat.


"Hidup itu nggak selamanya tentang kekayaan dan apa yang kita punya sekarang, tapi apa yg akan kita dapatkan dan perjuangankan nanti"




Sekian, dan Salam ON CLINIC!

10 komentar:

  1. Yang ini bener-bener berisi,

    beararti cewe itu payah Jun, udah nyianyian loe..

    Kekayaan ngga bisa di ukur dari materi, tapi rasa nyaman hati dan rasa bersyukur...

    saluuut !!

    BalasHapus
  2. wahh suka banget sama poin yang ini

    "Sementara si kaya ibarat orang yg udah ada dipuncak tangga, mereka nggak pernah ngrasain perjuangan naik tangga. Jadi bila suatu saat nanti mereka jatuh mereka musti berjuang tanpa tahu kondisi anak tangga yg kita naiki"

    juni hebat ya, mmhhhh
    zihny termehek-mehek nih kalo baca.

    orang2 kaya yang sombong wajib baca postingan lo nih jun, berbobot banget.

    BalasHapus
  3. btw, kalo yg ini masalah nya adalah lo ada di tingkat SU'UDZON. lo ngenilai orang lain tanpa ada bukti yg jelas. bisa jadikan, dia nggak sms, ngobrol, ato apa karena ada masalah lain bukan karena STRATA kehidupan. Bisa jadi, malah kesalahan hingga dia nggak ngubungi kamu lagi karena masalah nya ada di diri kamu sendiri.

    coba tanya dengan diri sendiri, ada yang salah nggak? kalo ada mending minta maaf kalo nggak ngerasa, mendingan tanya langsung ke orang nya. berat nanya? memang iya!. tapi kalo lo pendem dalam hati tanpa ada kepastian, kamu sendiri yg rugi. saya loh, pertemanan itu sulit dicari.

    dari kata-kata yang kamu tulis sebagai kesimpulan di tread postingan kali ini, bisa disimpulkan kalo kamu ada sifat "iri" kepada orang kaya. dan lagi-lagi, kamu "su'udzon" dengan orang kaya yg entah siapa itu yg kamu tujukan, hingga keluarga pak bakrie kamu tuju juga (hehehehe). inget ye, mau kaya mau miskin, sama-sama punya tujuan, problema, hak, kewajiban yang berbeda-beda. orang kaya itu juga berawal dari orang yg nggak punya apa-apa. mereka juga berjuang dari bawah loh, bahkan dari waktu yg lama yang bahkan mungkin kita tidak tau dia mulai nya kapan dalam perjuangan itu. jadi "jgn menilai seseorang dari penampilan nya ya!"



    keep blogging.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ampun bang, ampun...
      Muehehe, iya juga sih. Gw udah seudzon, siapa tau ada hal lain juga :-D

      Hapus
    2. awkakwkaaa

      ane juga berpendapat sama dengan om faisal

      but anyway

      motivasi karya lo tetep keren mamennn

      ambil bagusnya aja ya

      Hapus
  4. eh HPnya samaan :D
    hmmm yaelah hari gini msi aja ad org kya di sinetron2 ntu,,,ngeliat org dri segi materi ckckkc teu gahoel..!!

    cuekin ajalah org kya gtu...brgkali dia kaya harta tp apa iya hatinya ikutan kaya ga?
    nah,,ngelanjutin komennya Abda,,cobalah tanya baik2 dlu,,,spa tw ad mslah lain :)

    BalasHapus
  5. gue juga pernah ngerasain hal yang sama bang !!!
    Isi di "Ada impian dan tujuan yg harus dicapai" gue kasi 4 jempol gue deh mueheheee . .

    BalasHapus
  6. wah point" lo bener semua tu bro , tapi hape lo sama kayak gue , kok bisa gratis bro ? ajarin dong ;;)

    BalasHapus
  7. waah keren bgt bg kata2nyaa..
    jadi orang diatas itu hanya sedikit bisa mengalami hal-hal yg konyol yg sering dialami orang2 menengah bawah. dan tiu yg membuat hidup menjadi lebih berwarna =D

    BalasHapus
  8. Nah! Itulah hidup yah, sebenernya banyak hal yang bisa kita buat renungan, disini hanya karena seorang cewek kamu bisa sampe mikir bercabang :) Tapi, aku setuju :) Bagus banget buat renungannya jun ;)

    BalasHapus

Berkomenlah dengan santai, tak usah kau terburu buru. I love you~